Inilah Prosesi Peresmian Kantor Yayasan Maga Edukasi Papua dan Sekretariat Pendirian Universitas Internasional Papua

0
1075

JAYAPURA (LINTAS  PAPUA) –  Tepat pukul 16.00 WIT telah dilangsungkan acara peresmian gedung kantor Yayasan Maga Edukasi Papua (MEP) dan Sekretariat Pendirian Universitas Internasional Papua (UIP), Kamis, 8 Juli 2021.

Hal ini disampaikan melalui press release dari Head of Public Relation & Multi Media, Abdiel F. Tanias, sekaligus menjelaskan, bahwa acara peresmian Gedung kantor baru ini, dilangsungkan dihalaman Kantor Yaysan MEP dan Sekretariat Pendirian UIP, dengan dihadiri oleh segenap pengurus Yayasana, MEP, beserta seluruh staf, guru dari embat unit lembaga dibawah naungan Yayasan MEP beserta para siswa PLI.

Adapun empat unit lembaga dimaksud adalah, Papua Language Institute (PLI), Papua Research Centre (PRC), Papua International Learning Centre (PILC) yang berbasis di Vanemo – Papua New Guinea, serta Universitas Internasional Papua (UIP) yang saat ini telah dalam tahap menunggu pengesahan oleh Dirjen Dikti Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.

Acara peresmian dimulai dengan Ibadah Syukur bersama yang dipimpin oleh Pdt. Jimmy Koirewoa yang juga sekaligus menjabat sebagai Deputy Academic Manager bagian konselor siswa-siswi binaan PLI. Acara kemudian dilanjutkan dengan sambutan-sambutan. Selaku Manager Academic, Dr Willem Burung diberikan kesemopatan terlebih dahulu untuk menyampaikan sambutannya, di mana ia menjelaskan mengenai lika-liku proses persiapan UIP. Pada saat yang sama iapun turut memperkenalkan team persiapan UIP yang selama ini berkolaborasi bersama dengannya mempersiapkan segala kebutuhan administratif untuk memenuhi berbagai syarat pendirian universitas.

Beberapa di antara team pendirian UIP yang hadir terdiri dari Dr, Izak Morin, Dr Yanne Ansanay, Korinus Waimbo, dan Ivona Dorobia. Dalam sambutannya, manager academic yang akrab disapa Bapa Wim ini, mengunggkapkan bahwa, untuk membangun Papua, tidak hanya dibutuhkan orang pintar saja, melainkan juga yang selalu mengandalkan Tuhan.

Founder dan CEO Yayasan Maga Edukasi Papua, Samuel Tabuni, dalam sambutannya menegaskan bahwa semua capaian yang dilihat pada hari ini, bukan semata karena kerja kerasnya, melainkan karena atas anugerah Tuhan dan berkat kerjasama seluruh tim yang tergabung dalam Yayasan MEP dan yang ada dalam lembaga-lembaga di bawah Yayasan. (Humas PLI)

Papua tidak bisa dibangun hanya dengan Ilmu semata, melainkan juga dengan Injil. Keduanya harus seimbang antara injil (iman) dan ilmu. Selain itu yang perlu diingat adalah bahwa yang bisa membangun tanah Papua ini adalah orang Papua itu sendiri.

Sementara itu, Founder dan CEO Yayasan Maga Edukasi Papua, Samuel Tabuni, dalam sambutannya menegaskan bahwa semua capaian yang dilihat pada hari ini, bukan semata karena kerja kerasnya, melainkan karena atas anugerah Tuhan dan berkat kerjasama seluruh tim yang tergabung dalam Yayasan MEP dan yang ada dalam lembaga-lembaga di bawah Yayasan.

Sambil menyebutkan nama satu-persatu sejumlah staf, guru dan pengurus Yayasan, ia mnyempaikan ungkapan terima kasih sekaligus mengapresiasi kerja sama dan kerja keras seluruh tim. Ia mengunggkapkan bahwa, untuk membangun papua, dibutuhkan kesatuan semua suku, baik yang di pegunungan, pesisir, maupun didataran rendah. “tanpa persatuan semua suku yang hidup di atas tanah ini, tanpa Kerjasama semua elemen masyarakat papua dari berbagi latar belakang suku dan golongan maka pembangunan Papua akan begitu-begitu saja. Tuhan tidak akan memberkati setiap usaha kita dalam membangun papua apabila, kita tidak bersatu berkolaborasi membangun tanah yang kita cintai ini.”

Di saat yang sama ia juga mengaskan bahwa dengan universitas yang sedang dirintis ini, kedepan saya yakin dapat menolong anak-anak Papua. Di mana anak-anak Papua dapat belajar dengan kualitas pendidikan berskala internasional tanpa harus ke luar negeri.

“kami akan mendatangkan pengajar-pengajar terbaik, baik yang merupakan anak-anak asli Papua, maupun para pengajar yang memang berasal dari luar negeri dengan latar belakang ilmu yang sesuai dengan kebutuhan kita di sisni. Kami juga tidak hanya ingin anak-anak Papua menjadi hebat dalam bidang sains saja, melainkan juga memiliki karakter yang baik, serta mengenal betul akan identitas diri dan akar budayanya, itu sebabnya kami mnyediakan program studi antropologi” ungkapnya.

Sementara itu dalam konferensi pers di akhir acara, Korinus Waimbo selaku Managing Director juga menjelaskan bahwa kampus ini, rencananya akan mnyediakan dua fakultas sebagai tahap awal. Pertama, adalah Fakultas Science & Technology dengan program studi yang meliputi Industrial Engineering, Energy Sistem Engineering, Physics Engineering, dan Aviation Engineering. Kedua, adalah fakultas Teachers Training & Education yang program studinya meliputi Englisih Education, Anthropology Education. (Public Relation & Multi Media Papua Language Institute)


 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here