Percepatan PEN, Bupati Keerom Pimpin Ratas di Pasar Aividjan

0
299

Bupati Keerom, Piter Gusbager, SHut, MUP, saat melakukan sidak dan rapat terbatas dengan pimpinan-pimpinan OPD di Pasar dan Terminal Aividjan pada Rabu (22/4/2021) kemarin. (Arief/lintaspapua.com)

Revitalisasi Pasar, 3 OPD Berkantor di Aividjan, Rumah Dinas ASN di Diminta Segera Ditempati.

KEEROM (LINTAS PAPUA) – Dalam rangka percepatan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang mana kabupaten/kota juga diminta berkontribusi, sesuai amanat Presiden RI, Joko Widodo dalam rapat koordinasi belum lama ini, maka Bupati Keerom, Piter Gusbager, SHut, MUP, melakukan langkah-langkah untuk mendukung PEN di Kabupaten Keerom.

Orang no. 1 di Kabupaten Keerom pun mengajak OPD-OPD-nya untuk melakukan Rapat Terbatas (Ratas) di los-los Pasar Aividjan, Jl, Transpapua, pada Rabu (21/4/2021) kemarin. Saat tiba di lokasi pasar yang telah dibangun sejak kepemimpinan dua bupati sebelumnya ini, segera melakukan inspeksi ke beberapa titik dan gedung di pasar.

Ia melihat secara langsung beberapa los pasar yang sampai saat ini belum digunakan. Juga melihat fasilitas pasar seperti areal parkir, los jualan sayur, dan mengecek fasilitas air dan listrik di pasar tersebut. Selanjutnya ia duduk disalah satu los dan melakukan rapat dengan beberapa OPD yang ada.

Diantaranya ada Sekda Keerom, Daniel Panca Pasanda, AP, MSi, Asisten II, Kepala BPKAD, Kadis Koperindag, Kadishub, Kadis Perumahan dan Kepala BPBD. Selain itu, pada kesempatan berikut, Bupati juga menerima kunjungan dari Balai Wilayah Sungai Provinsi Papua, di tempat yang sama.

Dalam ratas tersebut, Bupati Keerom, mengingatkan jajarannya agar tidak terjebak dengan rutinitas pekerjaan, sehingga membuat OPD miskin kreasi untuk membuat gebrakan atau lompatan dalam memajukan pembangunan di Keerom, khususnya untuk Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang menjadi amanat Presiden Jokowi dan PMK 17 tentang refocussing anggaran untuk penanganan Covid dan pemulihan ekonomi sebagai dampak covid-19.

‘’Saat ini ekonomi nasional sedang mengalami penurunan termasuk juga ekonomi keerom sebagai dampak covid, juga dampak banjir beberapa waktu lalu. Maka kita tak bisa kerja biasa, kita harus ‘kerja gila,’ berinovasi dan berkreasi untuk bagaimana membangkitkan ekonomi dan mengejar ketertinggalan yang ada,’’ujarnya dihadapan pimpinan OPD.

Untuk itu menurutnya mengaktifkan atau revitalisasi pasar dan terminal Aividjan adalah salah satu upaya untuk mengejar ketertinggalan Keerom dari daerah lain, Kota Jayapura misalnya.

‘’Keunggulan Comparative Keerom adalah sector pertanian, ini harus kita persiapkan baik untuk mempersiapkan diri keerom berkontribusi di PON XX, dan OPD-OPD harus memikirkan hal ini, agar PON ini bisa juga Keerom bisa berkontribusi,’’tambahnya.

Bupati juga mengemukakan saat ini roda penggerak ekonomi kabupaten adalah sector Pertanian. ‘’Sayangnya sampai hari ini pertanian kita tak jelas kemana pemasarannya, maka hari ini kalau kita mau bangkitkan pertanian, maka Pasar Aividjan harus kita aktifkan. Agar hasil tani kita tak perlu turun, nanti biar pasar hidup, pedagang dari Jayapura yang akan naik ke pasar Aividjan,’’ujarnya.

Untuk membantu mengaktifkan pasar, maka bupati memerintahkan OPD terkait untuk berkantor di pasar dan terminal Aividjan. Ada 3 OPD yang telah berkantor disana yaitu Dinas Koperindag, Dinas Perhubungan dan Dinas Perumahan.

‘’Saya juga berharap agar rumah dinas yang ada di Pasar ini harus mulai difungsikan, kita utamakan pejabat eselon II dan III yang belum punya rumah, targetnya kita isi bersamaan dengan aktifnya pasar Aividjan, sehingga minimal pegawai yang ada bisa membeli di pasar ini dan seterusnya, kita harapkan bisa membangkitkan dan mengaktifkan pasar dan perekonomian di Keerom,’’pungkasnya.  (ariefnugroho/lintaspapua.com)


 

_________________________________________________________________

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here