Ketika Kementerian PUPR Berikan Kelonggaran Uang Muka Rumah Yang Semula 5 % Jadi 1 %

0
346
Wakil Menteri (Wamen) PUPR John Wempi Wetipo, saat membuka Indonesia Properti Expo 2019, Sabtu (16/11/2019). (Kementerian PUPR)

JAKARTA (LINTAS PAPUA) –  Kementerian PUPR memberikan pelonggaran pada persyaratan Program BP2BT dengan menerbitkan Peraturan Menteri PUPR Nomor 13/PRT/M/2019 tentang Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT).


.
“Beberapa poin pada peraturan tersebut dilakukan perubahan ketentuan, misalnya pertama persyaratan uang muka yang semula minimal 5% menjadi 1%. Kedua persyaratan lama menabung pada sistem perbankan dari semula minimal 6 bulan menjadi 3 bulan,” kata Wakil Menteri (Wamen) PUPR, John Wempi Wetipo, saat membuka Indonesia Properti Expo 2019, Sabtu (16/11/2019).
.
Kelonggaran persyaratan ketiga adalah perpanjangan masa berlaku Surat Keputusan Penerima Manfaat BP2BT ditambah dari semula 20 hari menjadi 30 hari. Terakhir, relaksasi persyaratan Sertifikat Laik Fungsi (SLF) sebelum akad kredit menjadi surat pernyataan kelaikan fungsi bangunan rumah dari pengkaji teknis, pengawas konstruksi, atau manajemen konstruksi. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here