Penyerahan Materi dari Ketua DPR Papua, Yunus Wonda kepada Wakil Gubernur Papua, Klemen Tinal. (Ardiles / Lintaspapua.com )

JAYAPURA  (LINTAS PAPUA) – Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) Provinsi Papua tahun anggaran 2019 akhirnya disetujui dan disahkan oleh DPR Papua, setelah semua fraksi di DPR Papua memberikan persetujuan dan rancangan keputusan yang di bacakan Sekretaris DPR Papua, Juliana F Waromi.

RAPBD menjadi Perda APBD tahun anggaran 2019 dalam Rapat Paripurna DPR Papua Masa Sidang X, Jumat (18/1/2019) malam.

RAPBD Provinsi Papua tahun anggaran 2019, dengan postus anggaran yakni pendapatan daerah sebesar Rp 13,939 triliun lebih, yang terdiri dari pendapatan asli daerah Rp 895,8 miliar lebih, dana perimbangan Rp 4,4 triliun lebih dan lain-lain pendapatan daerah yang sah Rp 8,6 triliun.

Caption Foto : Suasana sidang APBD Papua 2019 di Gedung DPR Papua. (Foto Istimewa)

Sedangkan, belanja daerah sebesar Rp 13,8 triliun lebih, dengan rincian belanja tak langsung Rp 6,6 triliun lebih, belanja  langsung Rp 7,2 triliun lebih dan surplus anggaran Rp 50 miliar.

“Dari penyampaian pendapat akhir fraksi-fraksi dewan, dapat disimpulkan bahwa semua fraksi dewan dapat menerima dan menyetujui materi persidangan tentang raperdasi tentang APBD Provinsi Papua tahun 2019,” kata Wakil Ketua I DPR Papua, Edoardus Kaize saat memimpin sidang didampingi Ketua DPR Papua, DR Yunus Wonda dan Wakil Ketua II DPR Papua, Fernando AY Tinal dan Sekda Papua, TEA Hery Dosinaen, dalam Sidang DPR Papua Masa Sidang X itu.

Selain itu, juga raperdasus tentang Perubahan Kedua atas Perdasus Nomor 25 Tahun 2013 tentang Pembagian, Penerimaan dan Pengelolaan Dana Otonomi Khusus.

Sedangkan, materi raperdasus Masyarakat Adat, mengingat Majelis Rakyat Papua (MRP) tidak memberikan pertimbangan dan persetujuan untuk ditetapkan bahwa pembahasannya ditangguhkan, maka semua fraksi – fraksi sepakat untuk ditangguhkan pembahasannya.

“Untuk itu, saya tawarkan kepada sidang yang terhormat apakah raperdasi tentang RAPBD tahun anggaran 2019 dan raperdasus perubahan kedua Perdasus tentang Pembagian, Penerimaan dan Pengelolaan Dana Otsus dapat setujui untuk ditetapkan menjadi peraturan daerah dan peraturan daerah khusus Provinsi Papua?,” kata Edo Kaize menyampaikan dalam sidang.

Selanjutnya, seluruh anggota DPR Papua menyetujui jika kedua raperda dan raperdasus itu untuk disahkan, kemudian dilakukan pengetukan palu sidang.

Sementara itu, dalam pidato pendapat akhir Gubernur Papua, Lukas Enembe diwakili Wakil Gubernur Papua, Klemen Tinal, dalam penutupan sidang DPR Papua mengapresiasi kepada pimpinan dan seluruh anggota DPR Papua yang telah membahas hingga mengesahkan RAPBD Provinsi Papua tahun 2019.

“Adapun saran dan masukan dari dean akan menjadi perhatian kami dan seluruh aparatur Pemprov Papua secara sungguh-sungguh dalam rangka mewujudkan harapan dewan,” imbuhnya.

Dengan penyerahan materi APBD Provinsi Papua dari Ketua DPR Papua, Yunus Wonda kepada Wakil Gubernur Papua, Klemen Tinal, rapat sidang resmi juga ditutup. (Adiles/lintaspapua.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here