Alfons Awoitauw : Pelabuhan Depapre Siap Beroperasi untuk Muatan Kapasitas 20 Ton

0
192
Pantai Opauw, sebuah keindahan wisata di Teluk Tanah Merah, namun didepan pantai ini akan dibangun pelabuhan peti kemas Depapre (Eveerth Joumilena /LintasPapua.com)

JAYAPURA (LINTAS PAPUA)  –  Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) Kabupaten Jayapura, Alfons Awoitauw, S.IP menyebutkan, bahwa Pelabuhan Petikemas Depapre, Kabupaten Jayapura siap beroperasi untuk pemuatan kapasitas 20 ton ke atas.

Demikian di sampaikan Alfons Awoitauw berkaitan dengan adanya persetujuan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI, yang masuk dalam peta perluasan pengoperasian Tol Laut. Yang mana, telah di skemakan oleh pihak Kemenhub RI. Bahwa Pelabuhan Depapre juga masuk dalam prioritas pemuatan untuk tahun anggaran 2021 ini.
“Jadi tidak ada alasan, itu kita sudah skemakan di Kementerian. Sekali lagi, tidak ada alasan Tol Laut harus sandar di pelabuhan Depapre,” tegas Alfons Awoitauw saat di tanya mengenai kesiapan Pelabuhan Depapre, Selasa (12/1/2021).

Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Jayapura, Alfons Awoitauw, S.IP. (Irfan /LPC)

Disinggung mengenai Infrastruktur jalan yang sementara belum di lakukan pengerasan, kata Alfons, bahwa pihaknya akan mengerahkan seluruh armada truk berukuran kecil atau truk 6 ban yang telah di skemakan di Kementerian Perhubungan.

“Sampai hari ini jawaban pemerintah melalui PUPR pusat dan provinsi Papua, kalau unuk muatan enam ban saya kira hari ini sudah bisa jalan semua. Tidak ada alasan, karena kontainer yang akan tiba adalah 20 fit atau 20 ton keatas,” kata pria yang pernah menjabat Kepala Distrik Sentani tersebut.

Percepatan ini dilakukan oleh Dishub, dikarenakan pihak Kemenhub RI telah mengeluarkan jadwal pelayaran T.19, salah satu yang akan disinggahi adalah Pelabuhan Depapre. Sehingga kondisi tersebut, Pemerintah Kabupaten Jayapura terpaksa harus menjalankan pengoperasian pelabuhan petikemas tersebut.

“Kendaraan yang kami gunakan untuk suplay barang dari pelabuhan ke gudang masing-masing pake dengan truk, semua pengusaha akan di paksa untuk mengambil di sana. Kita punya kewenangan untuk memaksa itu, sekarang yang di perlukan adalah harga,” imbuhnya.

Pihak Pemkab sendiri saat ini sedang melakukan disparitas harga untuk mendukung pengoperasian. Meski harga yang di tawarkan oleh pemilik kendaraan sebesar 1 juta rupiah, tetapi Bupati Jayapura menginginkan agar harga tersebut lebih rendah lagi yakni, di kisaran 500 ribu.

“Sekarang yang di perlukan adalah harga dari pelabuhan Depapre sampe di wilayah Kota berapa per truk, dalam percakapan 1 juta sekian. Tetapi, menurut pak Bupati terlalu mahal jika di bagian ini kita tidak selesaikan, maka tol laut tidak ada manfaatnya bagi masyarakat. Jadi pemerintah Provinsi dan Kementerian harus menekan bagian bea bongkar muat,” tutup Alfons Awoitauw yang juga sebagai Ketua Karang Taruna Kabupaten Jayapura. (Irf)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here