Tukar Pandangan Kiai Ma’ruf dengan Para Tokoh Masyarakat Indonesia di Singapura

0
165

JAKARTA (LINTAS PAPUA)  –  Prof Dr KH Ma’ruf Amin bertemu sejumlah perwakilan masyarakat Indonesia di Singapura, Selasa malam (16/10), di Gedung KBRI Singapura, Chatsworth Road, Singapura. Acara yang diawali sambutan Dubes RI untuk Singapura, I Wayan Ngurah Swajaya itu, juga dihadiri Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, yang juga Ketua Umum Partai Golkar. Airlangga hendak menjadi pembicara pada diskusi panel Industrial Transformation Asia-pacific (ITAP) 2018 di Singapura.

Dubes Swajaya mengucapkan selamat datang kepada Kiai Ma’ruf yang akan memberikan Public Lecture di S. Rajaratnam School of International Studies – Nanyang Technological University (RSIS – NTU), tentang “Rekonsolidasi Islam Moderat dan Ekonomi Berkeadilan di Indonesia”, Rabu siang ini (17/10).

Dalam sambutannya, Dubes Swajaya memaparkan hubungan baik Indonesia – Singapura yang terus berkembang. “Singapura selama 5 tahun terakhir merupakan investor terbesar ke Indonesia,” kata Swajaya. “Nilai investasinta hampir dua kali lipat dari Jepang yang menduduki urutan kedua.”

Jumlah WNI di Singapura, kata Swajaya, kisaran 200 ribu orang. Sebagian besar menjadi pekerja minggan Indoneisa atau penata laksana rumah tangga, sebanyak 120 ribuan. Disusul pelaut. Lalu kalangan profesional, pekerja di berbagai sektor, seperti perbankan, artsitektur, pengusaha, mahasiswa, pelajar, kalangan akademisi, dan lainnya.

Setelah memberi paparan, Dubes Swajaya mempersilakan Kiai Ma’ruf menyapa perwakilan masyarakat Indonesia. Kiai Ma’ruf menyampaikan terima kasih kepada Dubes Swajaya atas jamuan makan malam itu. Sebelum ke KBRI, malam itu, Kiai Ma’ruf juga merima jamuan makan malam sekeluarga oleh Menteri Luar Negeri Singapura, Vivian Balakrishnan, dan Menteri Negara Senior Malik Osman, Di Hotel Grand Hyatt, Singapura.

Terkait rencana kuliah umum di RSIS-NTU, Kiai Ma’ruf memberikan cuplikan sekilas. “Sebenarnya, Islam moderat itu adalah sejak awal menjadi paham yang dianut mainstream, sebagian besar bangsa Indonesia. Dengan pandangan Islam Wasathiyah yang moderat itu, kalangan Islam dan kalangan Nasionalis bisa menyatu dengan menyepakati Pancasila dan UUD 1945 dan kemudian melahirkan NKRI,” papar Kiai Ma’ruf.

Tapi dalam perkembangannya, menguat tantangan dari paham keagamaan ekstrem, bahkan cenderung teroris, apalagi setelah adanya ISIS tahun 2014, kata Kiai Ma’ruf, maka kita harus mengembalikan lagi, menguatkan lagi paham Islam Wasathiyah, untuk mengembalikan pada prinsip berbangsa dan bernegara. “Istilah saya, ar-ruju’ ilal mabda’, kembali ke basic, ke pangkal lagi, seperti waktu pendiri bangsa mendirikan NKRI,” kata Kiai Ma’ruf.

Kiai Ma’ruf kemudian menceritakan pertemuannya dengan PM Singapura, Lee Hsien Loong, Selasa siang (16/10) di Istana Singapura. “Saya berbincang dengan PM, tentang persoalan yang kita hadapi. Pentingnya membangun ekonomi berkeadilan. Menangani disparitas kaya miskin, juga disparitas antar daerah.”

Pada masyarakat Indonesia di Singapura, Rais Am PBNU 2015-2018 dan Ketua Umum MUI ini menyampaikan, “Agar bisa mencerminkan wajah Indonesia yang rukun, santun, dan bersahabat. Saya berharap, terutama dalam menghadapi Pilpres yang akan datang , tidak terjadi konflik akibat perbedaan pilihan. Sehingga dapat menjagaa keutuhan dan perilaku terpuji sebagai bangsa besar dalam rangka menjaga hubungan persahabatan Indonesia dan Singapura.”

Sejumlah perwakilan dan tokoh masyarakat Indonesia di Singapura juga menyampaikan pandangan, harapan, dan testimony aktivitas mereka di Singapura. Tampak mantan Gubernur BI 1993-1998 J. Soedrajad Djiwandono (80 tahun) dan musisi Chandra Darusman (61), adik politisi Golkar, Marzuki Darusman.

Soedrajad mengajar di RSIS-NTU tentang Ekonomi Indonesia, selama 16 tahun terakhir. “Tapi saya tidak pernah menerima tawaran menjadi Permanent Resident,” kata Soedrajad. Chandra Darusman yang tengah bekerja di lembaga PBB yang menangani inovasi, usul, “Pada kabinet mendatang, saya usul ada Menko Bidang Inovasi.”

Seorang perwakilan Pekerja Migran Indonesia (PMI) mengusulkan ada pengiriman ustadz-ustadz secara rutin dari Indonesia untuk membina PMI. Ada pula testimoni dari pimpinan BI, Bank Mandiri, BRI, dan BPKM perwakilan di Singapura. Seorang Pastor Katolik dan Pendeta yang khusus menggembala warga Indonesia penganut Katolik dan Kristen di Singapura juga menyampaikan aktivitas masing-masing. Temu warga malam itu ditutup dengan sesi foto bersama. Beberapa warga minta foto selfie usai foto bersama.  (*)