Dubes Donovan Berkunjung ke Operasi Tambang PT Freeport Indonesia, Dukung Visi “Win-Win” Presiden Jokowi Terkait Negosiasi Perpanjangan Izin Operasi

0
425

Caption : Tonight meeting, the Meeting between US Abassador for Indonesia Mr. Joseph R. Donovan Jr and The Head of LEMASA Mr. Odizeus Beanal, B.Sc. at the Rimba Papua Hotel. “God, Please Listen to Our Prayers”! God Bless Us and God Bless Amungsa…One Love. Amole/ Amolongo

JAKARTA (LINTAS PAPUA)  –  Duta Besar Joseph R. Donovan, Jr. meninjau  operasi pertambangan  PT Freeport Indonesia dan  kontribusinya terhadap pembangunan di Papua dalam lawatannya pada tanggal 21-24 September di Timkia dan Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua.

Selain mengunjungi operasi Freeport, Dubes Donovan juga bertemu dengan pemuka masyarakat setempat, aparat penegak hukum, alumni program beasiswa yang didanai PTFI, serta warga negara Amerika.

Dalam kunjungannya ini, Dubes Donovan juga menyatakan sependapat dengan visi Presiden Jokowi akan hasil “win-win” atau saling menguntungkan dari negosiasi antara pemerintah Indonesia dan Freeport-McMoRan Inc.

terkait perpanjangan izin operasi Freeport. “Saya kembali ke Jakarta dengan pemahaman yang lebih memadai akan kebutuhan resolusi yang tepat waktu terkait negosiasi izin penambangan Freeport,” ujarnya. “Win-win solution akan memberikan kepastian bagi investasi Freeport di masa datang dan memastikan komitmen berkelanjutan akan investasi terhadap pengembangan manusia dan ekonomi di Mimika dan wilayah lainnya.”

Dubes Donovan sangat terkesan akan kompleksitas dan skala operasi pertambangan PTFI, terutama rencana peralihan dari pertambangan permukaan ke bawah tanah.

Para petinggi PTFI  menginformasikan Dubes Donovan bahwa perusahaan tersebut hingga hari ini telah menanamkan investasi sebesar 208 triliun rupiah (14 miliar dollar AS), dan berencana untuk menambah investasi sebesar 298 triliun rupiah  (20 miliar dollar AS) untuk beberapa tahun ke depan yang merupakan bagian transisi tersebut.

PTFI juga mengatakan bahwa saat pertambangan bawah tanah telah selesai dibangun, PTFI akan menjadi salah satu pengelola operasi pertambangan bawah tanah terbesar dan terkompleks di dunia. Operasi ini mempekerjakan lebih dari 25.000 karyawan, yang 98 persennya adalah warga negara Indonesia.

Secara khusus, Dubes Donovan tertarik menyimak kontribusi sebesar 256 triliun rupiah (17,3 miliar dollar AS) yang dibayarakan PTFI kepada pemerintah Indonesia dari tahun 1992 hingga 2017 dalam bentuk pajak, royalti, dan dividen. Dubes Donovan juga mendapatkan informasi tentang kontribusi sebesar lebih dari Rp 23 triliun (1,6 miliar dollar AS) dari PTFI untuk pembangunan komunitas dari tahun 1992 hingga 2017.

Caption : Tonight meeting, the Meeting between US Abassador for Indonesia Mr. Joseph R. Donovan Jr and The Head of LEMASA Mr. Odizeus Beanal, B.Sc. at the Rimba Papua Hotel. “God, Please Listen to Our Prayers”! God Bless Us and God Bless Amungsa…One Love. Amole/ Amolongo

Dalam lawatannya ini, Dubes Donovan juga mengunjungi Rumah Sakit Mitra Masyarakat, yang didanai oleh PTFI yang dioperasikan dari  bagian dari satu persen penghasilan PTFI yang didonasikan secara tahunan ke Lembaga Pengembangan Masyarakat Amungme dan Kamoro (LPMAK).

Dubes Donovan juga berkunjung ke Institut Pertambangan Nemangkawi yang didanai PTFI, yang memberikan pelatihan keterampilan pertambangan untuk masyarakat Indonesia, dan ke area reklamasi Mil 21, dimana PTFI mengembangkan budi daya tanaman di lahan bekas penimbunan tailing.

Dalam pertemuannya dengan para aparat penegak hukum, Dubes Donovan mengucapkan terima kasih atas upaya mereka mengejar para militan yang menargetkan warga Indonesia dan para ekspatriat yang tinggal di Tembagapura dan sekitarnya. Dubes Donovan juga juga menegaskan komitmen pemerintah AS dalam mendukung pembangunan kapasitas penegak hukum Indonesia.

Para pemuka masyarakat, termasuk dari masyarakat suku Kamoro dan Amungme,  menceritakan kepada Dubes Donovan tentang upaya mereka melawan HIV/AIDS, meningkatkan mutu pendidikan, dan menjamin layanan pemerintahan yang adil dan transparan.

Dubes Donovan juga bertatap sapa dengan alumni program pertukaran American-Indonesian Exchange Foundation (AMINEF) PTFI Community College Initiative Program<https://e.america.gov/t/i-l-nahruk-aiutulib-y/>, yang  mendanai pemuda pemudi dari Papua dan Papua Barat untuk belajar di community college di Amerika Serikat selama satu tahun.

Mereka bercerita tentang pengalaman mereka selama di AS, termasuk peningkatan keterampilan menulis dan komunikasi dan kesukarelawanan. Dubes juga mendorong mereka untuk membangun serta mempertahankan jejaring di Indonesia dan di AS serta untuk bergabung dengan program pertukaran Young Southeast Asia Leader’s Initiative<https://e.america.gov/t/i-l-nahruk-aiutulib-j/> (YSEALI). (Eveerth Joumilena)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here