Messi GagaL Eksekusi Tendangan Finalti, Argentina vs Islandia Berbagi Angka 1 – 1

0
524
Halldorsson, the film director, could not have written a better script himself. Saving a penalty against Messi maybe sounds like a cliché, but sometimes they work the best. (fifa.com)

PIALA DUNIA 2018 : Argentina menderita di babak pertama. Mereka menderita dalam serangan karena mereka tidak dapat menemukan ruang untuk mengurai pertahanan Islandia meski memonopoli bola. Dan mereka menderita karena dalam pertahanan karena setiap kali Islandia pergi jauh, di luar lini belakang Argentina, bahaya diakibatkan. Gol Piala Dunia pertama Aguero adalah positif namun pasti.

Argentina gagal menang, terlihat rentan dalam pertahanan, dan bahkan Messi mengalami hari libur. Semua itu benar. Tapi ada juga yang positif. Itu adalah serangan, berani menyerang dengan rencana taktis yang jelas, dan ada tanda-tanda bahwa mungkin ada yang lebih baik datang dari sisi Sampaoli di pertandingan-pertandingan selanjutnya.

Aguero mencetak gol pembuka yang luar biasa bagi Amerika Selatan

Level Finnbogason untuk debutan hanya beberapa menit kemudian

 

Messi melihat hukumannya disimpan saat Argentina mengejar seorang pemenang

 

Game menyerang Islandia benar-benar tajam. Mereka belum sering maju tetapi ketika mereka melakukannya, mereka telah berhasil mengambil lubang di pertahanan Argentina.

 

Messi Gagal Eksekusi Tendangan Finalty

Hannes Thor Halldorsson adalah pahlawan Islandia, menyelam ke kanannya untuk menyelamatkan penalti yang buruk dari Messi, yang berada pada ketinggian yang baik bagi penjaga untuk menangkisnya dengan jelas.

 

“Ayo ayo!!!” teriak Sampaoli dari bangku. Hal yang baik untuk Argentina setelah penalti itu gagal: mereka menekan tekanan atas Islandia dan memainkan sebagian besar pertandingan dekat dengan kotak penalti debutan.

 

Halldorsson, sutradara film, tidak bisa menulis naskah yang lebih baik sendiri. Menyimpan penalti melawan Messi mungkin terdengar seperti klise, tetapi terkadang mereka bekerja dengan sangat baik.

 

Nomor ame, warna yang sama: Sergio Aguero adalah Argentina No19 pertama yang mencetak gol di Piala Dunia sejak Lionel Messi tertentu dalam debutnya dalam kompetisi ini 12 tahun yang lalu hari ini.

Tapi apakah itu akan menjadi Sigurdsson atau Messi merayakan di akhir? Tidak ada yang terlalu banyak sukacita dalam menyerang ketiga.

 

Waktu hampir habis dan pertahanan Islandia semakin kuat karena kapten Argentina mencoba tembakan jarak jauh, pandai satu-dua. Tidak ada yang datang untuk bantu Messi.

Heimir Hallgrimsson meminta pendukung Islandia untuk melakukan Viking Clap mereka yang terkenal! Dia tahu para pemainnya membutuhkan kekuatan ekstra untuk bertahan di menit-menit akhir ini.

Berdasarkan susunan pemain yang telah dirilis kedua tim, tak ada tanda-tanda saling meremehkan. Di kubu Timnas Argentina, dua penyerang tajam, Sergio Aguero dan Lionel Messi dimainkan sejak awal.

Dua nama tersebut bakal ditopang banyak pemain tengah tak kalah potensial. Nama gelandang andalan Juventus, Lucas Biglia dimainkan pelatih Jorge Sampaoli sejak menit awal.

Di kubu lawan, Islandia pun memasang skuat terbaik sejak menit awal. Selain kapten Aron Gunnarsson, gelandang serang Everton, Gylfi Sigurdsson juga dimainkan sejak menit awal.

Dalam laga ini, kedua tim bakal  berbagi poin perdana di Grup D.. Dua tim lain di Grup D, Nigeria dan Kroasia baru akan bertanding Minggu (17/6/2018) dini hari pukul 02.00 WIB.

Dorongan dari sejarah, yakni  Bukan hasil yang diinginkan Argentina. Tapi jangan lupa bahwa mereka memulai Piala Dunia 1990 yang jauh lebih buruk dan masih mencapai Final.

Sebelumnya, sekilas babak pertama, yakni

Tim Islandia bermain dengan 4-4-2 bersih untuk memulai dengan, dengan Sigurdssson di depan bersama dengan Finnbogason. Anda bisa mengharapkan kerja yang lebih defensif dari Sigurdsson.

 

Membuat keributan

Awal yang sulit bagi Islandia, dengan beberapa tendangan bebas berbahaya dari Messi untuk ditangani. Namun mereka telah bangkit kembali dengan baik dan melewatkan kesempatan mulia melalui Birkir Bjarnason. Sungguh mengecewakan bagi Argentina!

 

Messi di bawah tekanan

Sebuah permulaan yang terbuka untuk permainan, meskipun pria ini secara diam-diam berada di bawah tekanan kuat setiap kali dia mengumpulkan kepemilikan. Heimir Hallgrimsson mengatakan pra-pertandingan bahwa ia tidak akan menandai Messi, tetapi itu tidak berarti kapten Argentina tidak menerima perhatian khusus.

KUN AGUERO (ARGENTINA) SKOR  GOL MENIT KE – 19.

Gol brilian dari Aguero! Sebuah tikungan tajam dan kaki kiri yang tak terhentikan selesai tinggi ke gawang.

 

SKOR FINNBOGASON (ICELAND) SKOR GOL MENIT KE – 23.

Sebuah gol bersejarah untuk Islandia, ditempatkan oleh Finnbogason dari jarak dekat setelah ketidakpastian defensif dari Argentina. Caballero tidak menutupi dirinya dalam kemuliaan dengan pesta yang tidak meyakinkan yang jelas dari pusat Sigurdsson.

 

Finnbogason adalah jenis pemain yang selalu berada di tempat yang tepat pada saat yang tepat. Anda benar-benar tidak dapat meremehkan karakter tim Islandia. Mereka tidak pernah menyerah dan mungkin baik untuk diingat bahwa Islandia juga kebobolan terlebih dahulu melawan Inggris dan Portugal selama UEFA EURO 2016. Pada kedua kesempatan itu mereka menyebabkan kekecewaan besar.

 

 

Argentina gagal menang, terlihat rentan dalam pertahanan, dan bahkan Messi mengalami hari libur. Semua itu benar. Tapi ada juga yang positif. Itu adalah serangan, berani menyerang dengan rencana taktis yang jelas, dan ada tanda-tanda bahwa mungkin ada yang lebih baik datang dari sisi Sampaoli di pertandingan-pertandingan selanjutnya.

Lionel Messi. (fifa.com)

Para pemain Islandia mungkin tidak pernah berlari sebanyak dalam satu pertandingan seperti yang mereka lakukan dalam game ini. Sulit untuk mempertahankan bentuk dan organisasi melawan beberapa pemain menyerang paling berbakat di dunia. Itu mungkin hanya mungkin jika Anda memiliki pemain yang mengenal satu sama lain serta band asal Islandia ini.

Tapi apakah itu akan menjadi Sigurdsson atau Messi merayakan di akhir? Tidak ada yang terlalu banyak sukacita dalam menyerang ketiga.

 

Adapaun Skuad Tim Masing – Masing, yakni

Timnas Argentina: Willy Caballero; Nicolas Tagliafico, Javier Mascherano, Marcos Rojo, Nicolas Otamendi; Salvio, Lucas Biglia, Angel Di Maria, Maximiliano Meza; Lionel Messi, Sergio Aguero.

Cadangan: Nahuel Guzman, Gabriel Mercado, Cristian Ansaldi, Federico Fazio, Ever Banega, Marcos Acuna, Gonzalo Higuain, Franco Armani, Enzo Perezm Giovani Lo Celso, Paulo Dybala, Cristian Pavon.

Timnas Islandia: Hannes Halldorsson; Birkir Mar Saevarsson, Ragnar Sigurdsson, Kari Arnason, Horour Bjorgvin Magnusson; Albert Gudmundsson, Birkir Bjarnason, Gylfi Sigurdsson, Aron Gunnarsson; Emil Halfredson, Alfreo Finnbogason.

Cadangan: Samuel Friojonsson, Albert Gudmundsson, Sverrir Ingi Ingason, Bjorn Bergmann Sigurdson, Fredrik Schram, Runar Alex Runarsson, Holmar Orn Eyjolfsson, Olafur Ingi Skulason, Rurik Gislason, Arnor Ingvi Traustason, Jon Daoi Boovardsson, Ari Freyr Skulason.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here