Menpora Optimis Indonesia Masuk Peringkat 10 Besar Asian Games

0
339
Menpora saat memberikan keterangan pers. (istimewa)

JAKARTA (LINTAS PAPUA)  –  Beberapa hasil memuaskan tim Indonesia seperti Pencak Silat, Panjat Tebing dan Paralayang yang mengikuti kejuaraan internasional sebagai ajang persiapan Asian Games 2018 nanti mendapat apresiasi dari Menpora Imam Nahrawi.

Menpora menyampaikan, sederet hasil positif pada akhir pekan kemarin membuat dirinya optimistis Indonesia akan masuk target 10 besar.

Hal itu disampaikan Menpora dalam akun instagramnya nahrawi_imam hari ini, Senin (7/5). Pada instagramnya menteri yang hobi bermain bulu tangkis tersebut senang dengan hasil positif tersebut. “Jika Panjat Tebing meraih prestasi di China dan Pencak Silat berjaya di Belgia, Paralayang membawa nama harum Indonesia di _Paragliding Accuracy World Cup_ di Kazakhstan. Indonesia menyapu bersih nomor beregu. Tim Garuda 1, Garuda 2, dan Garuda 3 semuanya naik podium. Di nomor individu, kita mendapatkan satu emas dan dua perak. Luaarrr biasa,” katanya.

Perasaan bangga juga disampaikan Menpora ketika mendapatkan kabar tim pencak silat Indonesia berhasil berhasil mendapatkan 6 emas, 2 perak, dan 2 perunggu dalam Open Belgium Championship Pencak Silat 2018. “Indonesia menjadi yang terbaik di kategori senior. Kita telah memasuki tahap-tahap akhir dalam persiapan menjelang #Asian Games2018, yang akan mempertandingkan Pencak Silat untuk pertama kalinya sepanjang sejarah. Semoga kemenangan ini menjadi pelecut semangat bagi para pesilat kita untuk terus berlatih dan meningkatkan performa,” tambahnya.

Menpora saat memberikan keterangan pers. (istimewa)

“Sederet hasil positif pada akhir pekan kemarin membuat saya sangat optimistis target 10 besar di Asian Games2018 bisa tercapai. Ayo, kita terus beri dukungan kepada para atlet agar mereka semakin termotivasi untuk memberikan yang terbaik bagi Merah-Putih,” ujarnya penuh semangat.

Untuk cabang panjat tebing, Hari Minggu (6/5/) malam sebelumnya menunjukkan prestasi membanggakan dengan menyabet tiga medali sekaligus yakni, medali emas, perak, dan perunggu dalam nomor speed IFSC World Cup Chongqing, China.

Medali emas ditorehkan Aries Susanti Rahayu untuk nomor speed world record. Dalam babak final, ia menggulung Elena Timofeeva dari Rusia dengan catatan waktu 7,51 detik berbanding 9,01 detik. Medali perak dipersembahkan Aspar Jaelolo. Aspar Jaelolo gagal menyabet emas di detik-detik terakhir. Ketika akan menyentuk puncak, ia agak terpeleset. Alhasil, lawannya, Dmitrii Timofeev dari Rusia mengambil kesempatan. Dmitrii menang dengan catatan waktu 5,76 detik, sedangkan Aspar 6,80 detik.

Ada pun medali perunggu dipersembahkan Puji Lestari yang dalam partai perebutan juara ketiga nomor speed world record perorangan putri, menorehkan waktu 8,11 detik. Ia mengalahkan Anna Tsysannova dari Rusia yang gagal meraih puncak karena terpeleset. (***)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here