Papua Perlu Miliki Regulasi Khusus Penyelamatan Burung Cenderawasih

0
790
Ilustrasi Burung Cenderawasih saat menari di pepohonan yang tinggi (istimewa)
Anggota DPR Papua, John NR Gobai. ISTIMEWA)

JAYAPURA (LINTAS PAPUA)  – Anggota DPR Papua,  Jhon Gobay mengatakan regulasi sangat penting dalam penyelamatan burung cenderawasih. Selain itu, adanya partisipasi masyarakat.

Masyarakat perlu diberi alternatif usaha lain, sehingga tidak berusaha dengan eksploitasi pada objek yang terdapat burung cenderawasih.

“Kami siap kalau masyarakat mendorong adanya regulasi penyelamatan cenderawasih,” kata Jhon Gobay.

Sementara itu, Lembaga Masyarakat Adat (LMA) Port Numbay meminta para pejabat di Papua menyelamatkan burung cenderawasih dari kepunahan.

Ketua LMA Port Numbay George Awi, di Jayapura, mengaku sangat menyayangkan sikap para pejabat Papua yang masih memakai mahkota dari burung cenderawasih dalam event-event tertentu.

Menurut dia, tindakan para pejabat itu secara tidak langsung mempercepat kepunahan burung cenderawasih.

“Ini soal mental, harus mulai dari pejabat, sangat disayangkan pejabat Papua masih memakai mahkota cenderawasih,” ujarnya.

Ketua LMA Port Numbay, George Awi. (ISTIMEWA)

Menurut George, masyarakat kecil menjual mahkota cenderawasih karena terdesak kebutuhan ekonomi, dengan harga yang ditawarkan juga cukup tinggi.

Tidak mungkin masyarakat menengah ke bawah yang membeli mahkota cenderawasih tersebut. Pejabat seperti bupati, kepala dinas dan anggota DPR yang mampu membeli mahkota cenderawasih.

George juga menilai, hingga kini peran media massa belum efektif dalam memberikan informasi kepada masyarakat soal penyelamatan cenderawasih, karena untuk mengubah mental manusia, perlu media yang efektif. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here