Partai Demokrat Berikan Penghargaan Tinggi Kepada Presiden Jokowi

0
89
“Ideologi negara yang merujuk pada nilai moral dan etika, menghormati nilai-nilai dan budaya bangsa Indonesia serta memberikan kemanfaatan demi kepentingan umum,” kata Presiden Joko Widodo.. (Foto Kris / Biro Pers Sekretariat Presiden )

BOGOR (LINTAS PAPUA)  –   Partai Demokrat memberikan penghargaan yang tinggi kepada Presiden Joko Widodo bersama jajaran Kabinet Kerja atas berbagai hasil serta prestasi yang telah diperoleh pemerintah selama tiga tahun memerintah.

“Dengan tulus kami menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada Presiden Jokowi dan pemerintah, dengan harapan segala capaian tersebut dapat dijaga dan bahkan ditingkatkan,” ujar Komandan Satuan Tugas Bersama Partai Demokrat untuk Pilkada 2018 dan Pemilu 2019 Agus Harimurti Yudhoyono dalam pidato politiknya di sela penutupan Rapimnas Demokrat di Sentul International Convention Center, Bogor, Minggu malam, sebagaimana dikutip dari LKBN ANTARA.

Namun, kata AHY, Demokrat juga mengingatkan bahwa sejumlah permasalahan dan kekurangan di sana-sini masih dirasakan dan dihadapi rakyat.

Oleh karena itu Demokrat mendorong pemerintah untuk terus melakukan perbaikan dan bekerja lebih gigih lagi sehingga memperoleh pencapaian lebih baik lagi di sisa akhir masa bakti.

AHY mengatakan untuk dapat mewujudkan Indonesia yang lebih baik, Demokrat berpendapat ada lima sasaran besar yang harus diperjuangkan dan kemudian dicapai oleh negara serta pemerintah Indonesia .

Menurut Presiden, demokrasi juga harus melahirkan watak keberpihakan terhadap rakyat, demokrasi harus diikuti dengan tata kelola pemerintahan yang baik dan peningkatan efisiensi. (Foto Kris / Biro Pers Sekretariat Presiden )

Lima sasaran besar itu yakni lapangan kerja tersedia lebih banyak; pendapatan dan daya beli masyarakat lebih tinggi; kemiskinan makin berkurang; hubungan antara negara dan rakyat serta kerukunan sosial lebih baik; keadilan, kebebasan dan keamanan lebih baik.

Dia lalu melanjutkan untuk mencapai lima sasaran besar itu Demokrat merekomendasikan sembilan strategi yang harus dijalankan.

Sembilan strategi yang dimaksud adalah pertama pelonggaran pajak. Demokrat memandang dalam keadaan pertumbuhan ekonomi melambat dan sektor riil yang belum sepenuhnya pulih, diperlukan pelonggaran pajak bukan penggenjotan pajak.

Pemerintah dinilai perlu memberikan insentif fiskal bagi dunia bisnis yang mampu menciptakan banyak lapangan kerja.

Suasana Keceriaan bersama Kader Demokrat., saat menyalami Presiden Jokowi. (Foto Kris / Biro Pers Sekretariat Presiden )

Kedua, pembangunan infrastruktur perlu dilanjutkan namun tidak terbatas pada sektor pekerjaan umum dan perhubungan, melainkan juga mencakup seluruh sektor, dengan melibatkan BUMN dan swasta, serta APBN dan dana swasta agar membuka lapangan kerja lebih besar dan meningkatkan daya beli masyarakat.

Ketiga, mengembangkan UMKM dan kewirausahaan sebesar-besarnya sehingga membuka lapangan kerja lebih luas serta meningkatkan daya beli masyarakat. Pengembangan ini juga harus memikirkan mengenai munculnya ekonomi baru ditengah berkembangnya teknologi digital.

Keempat, menaikkan gaji pegawai, termasuk gaji PNS, guru, anggota TNI/Polri serta upah buruh, dan pendapatan masyarakat secara umum secara bertahap dalam kurun waktu lima tahun pasca-Pemilu 2019. Pelonggaran pajak yang dilakukan diharap mendorong perusahaan untuk menaikan gaji pegawainya.

Kelima, meningkatkan program penanggulangan kemiskinan dengan program-program bantuan kepada kaum miskin dan kurang mampu.

Keenam, meningkatkan dan memperluas layanan kesehatan dan pendidikan.

“Penampilan saya juga tak sangar, saya selalu tersenyum. Saya bukan pemimpin otoriter karena saya seorang demokrat..” kata Presiden Joko Widodo. Tampak bersalaman dengan kader Partai Demokrat. (Foto Kris / Biro Pers Sekretariat Presiden )

Ketujuh, meningkatkan kerukunan antarsesama elemen masyarakat serta meningkatkan hubungan kemitraan yang baik antara negara dengan masyarakat.

Kedelapan, melanjutkan upaya menjaga stabilitas politik dan keamanan publik dengan tetap memberikan kebebasan yang bertanggungjawab.

Presiden Joko Widodo saat memasuki ruangahn pembukaan Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Partai Demokrat Tahun 2018 di Sentul International Convention Center (SICC), Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat, Sabtu 10 Maret 2018, (Foto Kris / Biro Pers Sekretariat Presiden )

Kesembilan, melakukan penegakkan hukum secara tegas, adil dan bebas kepentingan politik.

AHY mengatakan jika pemerintahan Jokowi memandang positif rekomendasi Demokrat itu dan merasa tidak perlu menunggu selesainya Pemilu 2019, maka Partai Demokrat sangat siap membantu dan bekerja sama dengan pemerintah untuk mewujudkannya. (*)